oleh

Sat Narkoba Ungkap Kasus Sabu 73,94 gram, Pemakai, Pengedar Dan Bandar Diringkus

-HUKUM-304 views

BOJONEGORO. Netpitu.com – Polres Bojonegoro meringkus satu pemakai narkoba jenis sabu, pengantar dan satu pengedar. Adalah AF, 27, warga Kecamatan Babat,Kabupaten Lamongan, MRA, 19, warga Desa Sambong, Kecamatan Babat, Kabupaten Lamongan dan Satu bandar ABA, 28, warga Babat Kecamatan Babat Kabupaten Lamongan.

Dari ketiga tersangka, petugas menyita barang bukti sabu seberat 73,94 gram Sabu. “Satu pemakai,pengantar dan satu pengedar sabu berhasil kami amankan. Barang buktinya cukup lumayan,” kata Kapolres Bojonegoro AKBP Ary Fadli di Mapolres Bojonegoro, Kamis (11/07/2019).

Ketiga tersangka ditangkap di lokasi berbeda. Pertama, polisi menangkap AF di Jalan Mastumapel sebelah timur aloon-aloon, Kota Bojonegoro. Saat digeledah, polisi menemukan satu plastik klip berisi sabu-sabu di dalam tas slempang warna abu-abu. Tersangka beserta sepeda motor Honda Scoopy lantas diamankan petugas.

Baca Juga :  Monev di Tuban KPK Lakukan Pecegahan Korupsi

Selanjutnya dilakukan pengembangan oleh petugas atas pengakuan AF sabu yang diperoleh dari tersangka MRA kemudian selang satu jam, polisi kembali menangkap MRA. Dia digerebek di depan salah satu supermarket di Babat. Kemudian petugas melakukan introgasi terhadap tersangka MRA bahwa narkoba jenis sabu diperoleh dari tersangka ABA selanjutnya digelandang ke Mapolres Bojonegoro untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Baca Juga :  Perhutani Jatirogo, Parengan, Tuban dan Kejaksaan Tuban MoU Penanganan Hukum Perdata dan TUN

Dari pengakuan tersangka MRA petugas kembali pelakukan pengembangan dan menangkap tersangka ABA, 28, warga Babat Kecamatan Babat Kabupaten Lamongan selaku bandar disalah satu hotel di Bojonegoro lanjut dibawa ke Mapolres untuk pemeriksaan lebih lanjut.

“Dari hasil ungkap kasus peredaran narkoba di Bojonegoro Satnarkoba berhasil mengamankan tiga tersangka dengan TKP yang berbeda sedangkan menurut keterangan tersangka ABA selaku pengedar narkoba jenis sabu diperoleh dari Madura sudah Lima kali pengambilan,” pungkas Ary Fadli.

Baca Juga :  Tak Berizin, Dinas Perizinan dan Satpol PP Tutup Paksa Batching Plan di Kasiman

Akibat perbuatannya, ketiga tersangka terjerat pasal 114 (2) dan 112 (2) jo pasal 127 (1) UUD RI No.35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman pidana paling singkat Enam tahun dan paling lama Dua Puluh tahun dan pidana denda paling sedikit Rp. 1.000.000.000,- .

Banner IDwebhost

(met)

Bagikan :