oleh

Polda Jatim Tetapkan Kadishub Bojonegoro dan Kadisos Kota Pasuruhan Sebagai Tersangka Dugaan Perzinahan

-HUKUM-377 views

SURABAYA. Netpitu.com – Dilaporkan berselingkuh dan melakukan perzinahan, Kepala Dinas Perhubungan Bojonegoro, I, dan Kepala Dinas Sosial Kota Pasuran, NWS, ditetapkan sebagai tersangka kasus perzinahan oleh penyidik Kepolisian Daerah Jawa Timur, Kamis, (11/4/2019).

Hingga kini Polisi masih mendalami jeratan Undang-Undang Pornografi karena dikantongi bukti video syur keduanya di telepon genggam milik IS.

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Jatim Komisaris Besar Polisi Frans Barung Mangera mengatakan bahwa kasus itu ditangani oleh Subdirektorat Perlindungan Perempuan dan Anak Ditreskrimum.

“Keduanya (Kadishub Bojonegoro dan Kadinsos Kota Pasuruan) sudah ditetapkan tersangka,” katanya di Markas Polda Jatim, Surabaya, Kamis, (11 2019)

Penetapan tersangka I dan NWS diputuskan setelah penyidik melakukan gelar perkara. Penyidik mengantongi dua alat bukti cukup yang memenuhi unsur perzinaan sebagaimana laporan korban yang merupakan istri korban, yakni TP.

Baca Juga :  Ratusan Ribu Batang Rokok Illegal Dimusnahkan

“Kita juga sudah dapatkan videonya yang menggambarkan perbuatan tak senonoh,” ujar Barung.

Polisi masih mempelajari apakah kedua tersangka bisa dijerat dengan Undang-Undang Pornografi atas pembuatan video syur. Ahli Informasi dan Transaksi Elektronik akan diundang untuk dimintai pendapat.

Banner IDwebhost

Sebelumnya, kepada wartawan di Markas Polda Jatim TP menceritakan apa yang dialaminya. Kasus bermula ketika dia menemukan bukti adan foto dan video syur suaminya dengan NWS di telepon genggam milik suaminya pada Juli 2018.

Baca Juga :  Kejaksaan Bojonegoro Eksekusi Paksa Andreas, Terpidana Korupsi DPM LUEP

TP mengaku sengaja mencari bukti karena sudah curiga dengan sikap suaminya sejak tahun 2017.

“Curiga sudah lama, karena kadang Sabtu tidak pulang alasannya ada rapat,” ujar TP.

Sebelumnya TP berusaha menyelesaikan baik-baik masalah itu. Dia juga mengaku sudah bertemu dengan wanita selingkuhan suaminya, NWS. Saat bertemu, NWS mengakui dan meminta maaf serta tidak akan mengulangi perbuatannya.

“Hubungan suami saya dengan selingkuhannya ternyata sudah sejak tahun 2017, katanya ketemu saat ada kegiatan bersama. Suami saya sebelum Dishub jadi Kepala Dinsos,” ujarnya.

TP pun menjadi kesal dan marah karena ternyata permintaan maaf itu hanya sebatas bibir.

Baca Juga :  Supi Bayar Vonis Denda Kasus Suap Proyek Gedung Kecamatan Sukosewu

Apalagi, suaminya, I, yang sekarang ini masih menjabat sebagai Kadishub Bojonegoro, juga telah mengajukan talak ke Pengadilan Agama Bojonegoro dengan alasan yang tidak jelas. Namun permohoban gugatan cerai itu ditolak oleh majelis hakim PA Bojonegoro.

Tidak hanya itu. TP mengaku diancam oleh suaminya apabila menyebarkan foto dan video syur perselingkuhan itu.

“Saya diancam katanya kalau menyebarkan video itu akan kena (Undang-Undang) ITE,” ujarnya.

(*/rd)

Bagikan :