oleh

Menteri Agama Resmikan IAINU Tuban

TUBAN. Netpitu.com – Menteri Agama Republik Indonesia, Jenderal TNI (Purn.) H. Fachrul Razi meresmikan perubahan nama Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Makhdum Ibrahim (STITMA) Tuban menjadi Institut Agama Islam Nahdlatul Ulama (IAINU) Tuban, Jum’at (14/02/20). Bertempat di Halaman STITMA, Manunggal Semanding Tuban,

Acara ini turut dihadiri Sekjen Kemeng RI, Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Jawa Timur; Bupati dan Wakil Bupati beserta Forkopimda Tuban; Koordinator dan sekretaris Kopertais wilayah IV Surabaya, Kepala Kantor Kemenag Tuban beserta Kepala KUA Se-Kabupaten Tuban, Kepala OPD dan Camat serta Pengurus PCNU Tuban beserta Banomnya.

Dalam sambutannya, Menag Fachur Rozi mengatakan, perubahan status harus dimaknai sebagai momentum untuk melakukan perubahan dalam banyak hal, tidak hanya sahnya transformasi kelembagaan, tetapi lebih pentinga adalah perubahan visi besar menuju perguruan tinggi papan atas.
“Apalagi dimasa yang datang, diharapkan bisa menjadi rujukan utama pemikiran islam di Indonesia,” kata Menag RI.

Menag RI ini menjelaskan, basis ilmu keislaman yang dipadu dengan sosial humanistis dan filsafat, yang disandarkan pada ulama nusantara menjadi modal penting.

Ditambah dukungan masyarakat yang semakin kuat, dan proses dealektika civitas akan semakin mengokohkan IAINU menjadi perguruan tinggi Islam berpengaruh.

Baca Juga :  Angka Covid-19 Masih Tinggi, Disdik Bojonegoro Belum Menggelar Pembelajaran Tatap Muka

Menag menegaskan, transformasi kelembagaan harus dikuti dengan tranformasi paradigma khususnya tranformasi pembangunan SDM dan cultur nilai budaya. Menag berharap, tidak hanya menjadi kebutuhan masyarakat saat ini, tetapi hingga ke masa yang akan datang, sehingga bisa berkontribusi untuk peradaban islam kedepan.

Khususnya, peran perguruan tinggi dalam pembangunan SDM utamanya kaum milenial. Menag berpesan, mengenal generasi milinial melalui cara piker mereka pada pandangan keagamaan, ideology dan partisipasi politik, nilai sosial, gaya hidup, teknologi dan internet, serta pendidikan, pekerjaan, dan kewirausahaan.

Banner IDwebhost

Dengan memahami secara utuh potret milenial Indonesia, maka kita memiliki gambaran yang jelas terhadap sudut pandang mereka terhadap semua aspek kehidupan.

“Menjadi IAINU harus bisa merespon lapisan baru masyarakat Indonesia yaitu generasi milenial,” jelas Fachrurrozi.

Manajemen perguruan tinggi, pendidikan dan pembelajaran, dan pusat pengembangan karier dan hal strategis lainnya.

Mentri ini memberikan apresiasi dan bangga , semoga keberadaan IAINU mendukung geliat keilmuan dan riset bagi asyaraat termasuk kebutuhan generasi milenial saat ini.

Tidak kalah penting adalah mewariskan pemikiran Sunan Bonang, selain itu adalah membangun aklaq para generasi milenial.

“Akhlaq keislaman merupakan identitas keislaman, yang menunjukan intelektual islam,” pungkasnya.

Baca Juga :  38 SMP Tak Penuhi Pagu Kuota, Tak Ada PPDB Gelombang Dua

Pada kesempatan yang sama tersebut Bupati Tuban. H. Fathul Huda juga memberikan apresiasi kepada pengelola STITMA yang berhasil meningkat dari Sekolah Tinggi menjadi Institut, ia berharap dengan cakupan yang lebih luas ini dapat meningkatkan kualitas pendidikan dan mahasiswanya.

“Kedepan dengan menjadi IAINU, harus lebih Profesional dan tetap mengutamakan Spriritual,” ujarnya.

Menghadapi era Revolusi Industri 4.0, teknologi memang harus menjadi andalan, tetapi kualitas spiritual dan kesantunan harus tetap diutamakan,

Menurut Bupati Huda, kondisi saat ini sangatlah miris, dimana banyak anak-anak muda yang sudah tidak tahu lagi sopan satun terhadap gurunya, terhadap kiainya bahkan juga terhadap orang tuanya.

”Hal inilah yang harus tetap dijaga di lingkungan pendidikan di lingkungan Nahdlatul Ulama,” imbuhnya.

Kepada Menteri Agama dan Semua Undangan, Bupati Huda menjelaskan bahwa dengan brand Bumi Wali yang disandang Kabupaten Tuban adalah dimaksud harapan dapat meneruskan perjuangan, jejak-jejak dan barokah para Wali, barolah tersebut salah satunya adalah nilai Indeks Kerukunan Umat Beragama di Kabupaten Tuban yang sangat bagus yaitu dengan nilai 84,2 atau diatas Nasional yaitu 73.

“Hal ini bisa diraih karena meniru para wali yang menyebarkan islam dengan rahmatan lil alamin,” jelas Bupati Huda.

Baca Juga :  Tingkatkan Kualitas Pendidikan, Disdik Lakukan Seleksi Tutor Paket Kesetaraan

Lebih luas Bupati menerangkan tentang jumlah tempat ibadah umat beragama di Kabupaten Tuban, diantaranya Jumlah Masjid adalah 1016, Musholla sebanyak 6351, Gereja sebanyak 36 dan Klenteng sebanyak 2.

Sedangkan Jumlah Lembaga Pendidikan dibawah Kementerian Agama adalah sebanyak 577 dengan rincian 217 RA, 225 MI, 100 MTs dan 42 MA dengan mayoritas adalah Pendidikan Swasta.

“Di Kabupaten Tuban juga terdapat 1480 TPQ dan 393 Madrasah Diniyah,” terang Bupati yang juga Tokoh Nahdaltul Ulama Tuban ini.

Acara peresmian IAINU ditandai dengan penandatanganan prasasti oleh Menag yang disaksikan oleh Bupati dan Wakil Bupati, Sekjen Kemenag dan Kakanwil Kemenag Jatim.

Selepas dari acara ini, Menag bersama rombongan melaksanakan silaturahmi di Pondok Pesantren Sunan Bejagung, selanjutnya Menag melakukan ziarah di Makam Sunan Bonang dan Sholat Jum’at Di Masjid Agung Tuban.

(met)

Bagikan :