Penanganan Kasus Narkoba Selama 2018 Meningkat

- Team

Selasa, 1 Januari 2019 - 09:30

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kasus Narkoba dan Miras di Kabupaten Bojonegoro Tahun 2018 Alami Kenaikan

Kasus Narkoba dan Miras di Kabupaten Bojonegoro Tahun 2018 Alami Kenaikan

BOJONEGORO. Netpitu.com – Selama setahun 2018 ini, kasus tindak pidana peredaran dan penyalahgunaan narkotika dan obat-obatan terlarang serta peredaran minuman keras (miras) tanpa ijin, yang ditangani jajaran Satuan Reserse Narkoba (Sat Resnarkoba) Polres Bojonegoro mengalami kenaikan, jika dibanding 2017.

Kapolres Bojonegoro, AKPB Ary Fadli SIK MH MSi, saat pelaksanaan Analisa dan Evaluasi (Anev) Kamtibmas Polres Bojonegoro 2018, di ruang rapat Sat Lantas Polres Bojonegoro, Senin (31/12/2018), mengungkapkan bahwa kasus penyalahgunaan dan peredaran narkoba yang ditangani oleh Sat Resnarkoba Polres Bojonegoro, pada 2018 sebanyak 35 kasus, atau mengalami kenaikan sebesar 34,61 persen, dibandingkan dengan 2017 yaitu 26 kasus.

Baca Juga :  Pembagian ATM PIP Bojonegoro Tuntas

Demikian juga untuk pelaku yang terlibat penyalahgunaan dan peredaran narkoba, juga mengalami peningkatan, dimana pada 2017 sebanyak 34 pelaku, pada tahun 2018 sebanyak 45 pelaku, atau meningkat 32,35 persen.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Tahun 2018, kasus penyalahgunaan dan peredaran narkoba di Bojonegoro mengalami kenaikan jika dibanding 2017 lalu,” tutur Kapolres AKBP Ary Fadli.

Sedangkan untuk barang bukti, ada yang mengalami penurunan dan ada yang mengalami peningkatan.

Untuk Barang bukti berupa sabu-sabu, pada 2018 sebanyak 26,9 gram, mengalami penurunan sebesar 88,92 persen, dari 2017 sebanyak 242, 89 gram. Untuk barang bukti berupa obat daftar G, pada tahun 2018 sebanyak 2.275 butir, mengalami kenaikan cukup besar, yaitu sebesar 334,16 persen, jika dibanding 2017 sebanyak 524 butir.

Baca Juga :  Tinjau Jalan Longsor, Bupati Minta Dinas PU Cepat Perbaiki

“Di tahun 2018 ini ditemukan barang bukti berupa inex sebanyak satu butir, sementara di tahun 2017, tidak ada barang bukti inex,” kata Kapolres.

Sementara, untuk tindak pidana ringan (tipiring) peredaran minuman keras (miras) tanpa ijin, yang terjadi selama 2018 sebanyak 607 kasus, meningkat sebanyak 467,28 persen jika dibanding tahun 2017, sebanyak 107 kasus.

Baca Juga :  Agenda Reformasi Tak Boleh Berhenti, Bojonegoro Darurat KKN

Demikian pula untuk tersangkanya, pada 2018 sebanyak 603 tersangka, meningkat 428,94 persen jika dibanding tahun 2017 sebanyak 114 tersangka.

“Dan untuk barang bukti, juga mengalami kenaikan yang cukup besar, dimana pada tahun 2017 sebanyak 588 liter, pada tahun 2018 meningkat 4.158 persen, atau sebanyak 25.066 liter.” kata Kapolres.

Dengan adanya tren kenaikan dalam peredaran miras pada tahun 2018 ini, kepada awak media ini Kapolres menegaskan bahwa pihaknya akan terus melakukan giat operasi secara berkala di wilayah Kabupaten Bojonegoro.

(pur)

Berita Terkait

Polres Tuban Bakal Panggil Anna Mu’awanah Terkait Dugaan Laporan Palsu Ke Polisi
Idhul Adha, SMKN 1 Bojonegoro Potong 5 Ekor Sapi Qurban
Kemenag Bojonegoro Pastikan Kegiatan Belajar Mengajar di Madrasah Berjalan Normal
Kadal Ireng Bagikan 350 Takjil ke Masyarakat
Rayakan Annyversary ke 75, Persibo Dapat Hadiah Armada Bus Dari Sedulur Pitu
Pengajuan Penetapan Nama Pada Ijazah Muk’awanah Tak Penuhi Norma Hukum Administrasi Kependudukan : Pengadilan Harusnya Menolak
Sikapi Pencoretan Caleg, DPC PPP Laporkan KPUD dan Bawaslu Kab. Bojonegoro ke DKPP
PPP Maksimalkan Peran Saksi di Setiap TPS