Bupati Tuban Terima Penghargaan Pembina K3 Terbaik Jatim 2018

- Tim

Sabtu, 2 Februari 2019 - 18:22

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Wakil Bupati Tuban, Ir. H. Noor Nahar Hussein, M.Si,  saat menerima penghargaan dari sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur, Heru Tjahjono di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Jum’at (01/02/19).

Wakil Bupati Tuban, Ir. H. Noor Nahar Hussein, M.Si, saat menerima penghargaan dari sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur, Heru Tjahjono di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Jum’at (01/02/19).

TUBAN. Netpitu.com – Bupati Tuban meraih penghargaan sebagai Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) terbaik Peringkat VI tingkat Provinsi Jawa Timur Tahun 2018.

Penghargaan diterima oleh Wakil Bupati Tuban, Ir. H. Noor Nahar Hussein, M.Si dari sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur, Heru Tjahjono di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Jum’at (01/02/19).

Penghargaan serupa juga diberikan kepada 9 Bupati atau Walikota lainnya seperti Walikota Surabaya, Bupati Gresik, Bupati Sidoarjo, Bupati Pasuruan, Bupati Lamongan, Bupati Mojokerto, Walikota Malang, Walikota Madiun dan Bupati Blitar. 

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

Turut hadir menerima penghargaan, Kepala Dinas Penanaman Modal, Perizinan Terpadu Satu Pintu (PTSP) dan Tenaga Kerja, Direktur RSUD Dr. R. Koesma, Direktur Perumda Air Minum Tirta Lestari dan perwakilan Perusahaan lainnya dari Kabupaten Tuban.   

Menurut Sekdaprov Jatim yang membacakan sambutan Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo, penghargaan yang diberikan tersebut adalah sebagai upaya pembudayaan K3 pada Perusahaan dan Bupati atau Walikota di wilayah masing-masing.

Serta memberi apresiasi kepada seluruh mitra kerja yang telah membantu pembangunan di bidang ketenagakerjaan untuk lebih meningkatkan motivasi dan komitmen pimpinan perusahaan di Jatim dalam meningkatkan Budaya k3 guna mendorong produktivitas dan daya saing di pasar Internasional.

Baca Juga :  PBNU Segera Bentuk Komite Kemanusiaan Untuk Palestina

Sekdaprov menambahkan bahwa dalam mengimplementasikan budaya K3 tidaklah mudah dan murah. Akan tetapi K3 akan menjamin setiap sumber daya produksi dapat dipakai secara amandan efisien.

“Untuk itu pelaksanaan K3 dan SMK3 di perusahaan tidak dapat diabaikan dan akan menjadi salah satu kewajiban normatif yang harus dipenuhi oleh perusahaan untuk melindungi aset dan SDM yang dimiliki,” ujarnya.

Saat ini jumlah perusahaan yang ada di Jawa Timur mencapai 816.804 unit usaha yang terbagi menjadi Industri besar sebanyak 1.201 unit usaha, Industri menengah sebanyak 22.323 unit usaha dan Industri kecil sebanyak 793.280 unit usaha.

Dari jumlah penduduk Jatim yang bekerja sebanyak 20,45 Juta orang, sekitar 14,28 Juta orang (69,85%) merupakan pekerja penuh dan sisanya 6,17 Juta orang (30,15%) adalah pekerja tidak penuh.

Adapun jumlah peserta perusahaan yang mengikuti penilaian penghargaan K3 periode tahun 2018 mengalami peningkatan sebesar 12,79% dari tahun sebelumnya yaitu sebanyak 627 Perusahaan yang mendapatkan penghargaan K3 dari tahun sebelumnya sebanyak 555 Perusahaan.

“Jumlah penerima K3 ini cenderung meningkat setiap tahunnya, hal ini perlu kita apresiasi bersama,” imbuh Sekdaprov.

Baca Juga :  Desa Socorejo Terbaik l Desa Sadar Jaminan Sosial Ketenagakerjaan Tingkat Nasional

Hal senada diungkapkan Kepala Dinas Penanaman Modal, PTSP dan Naker, Tajudin Tebyo, bahwa setiap tahun kesadaran pentingnya membudayakan K3 di Kabupaten Tuban mengalami peningkatan.

Tahun 2018 terdapat 25 perusahaan di Kabupaten Tuban yang menerima penghargaan Zero Accident (nihil kecelakaan kerja), 1. Perusahaan mendapat penghargaan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) dan 1. Perusahaan menerima Penghargaan P2HIV-AIDS ( Pencegahan dan Penanggulangan HIV-AIDS ) di tempat kerja.

Jika dirinci, Perusahaan Penerima Zero Accident diantaranya adalah CV. Laron Putra Manunggal; Hotel Purnama; Hotel Resort Tuban Tropis; Perumda Air Minum Tirta Lestari; Perum Perhutani KPH Jatirogo; Perum Perhutani KPH Tuban; PT. Anugerah Abadi Sejati; PT.Aziz Jaya Abadi;  PT. Bhumidana Indonesia; PT. Federal International Finance; PT. Gasuma Federal Indonesia; PT. Holcim Indonesia, Tbk; PT. Industri Kemasan Semen Gresik; PT. Merdeka Nusantara; PT. Pertamina (Persero) Terminal BBM Tuban; PT. PJB UBJOM PLTU Tanjung Awar-awar; PT. Purbaya Bagelen Mandiri; PT. Suprabakti Mandiri; PT. Swadaya Cipta; PT. Trans Pacifik Petrochemical Indotama; PT. Warahma Biki Makmur; RS. Medika Mulya; RS. Muhammadiyah; RS. Nahdlatul Ulama; RSUD Dr. R. Koesma.  

Sedangkan untuk penerima Penghargaan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) adalah PT. Warahma Biki Makmur dan penerima penghargaan P2HIV-AIDS adalah PT. Merdeka Nusantara.

Baca Juga :  Sekda Tuban : Tahapan Pengadaan Barang dan Jasa Rawan Korupsi

Wakil Bupati Tuban, Ir. H. Noor Nahar Hussein, M.Si, mengungkapkan rasa syukurnya bahwa Pemkab Tuban tidak pernah absen mendapat penghargaan ini setiap tahunnya. Jika dirangking Tuban mendapatkan peringkat ke-VI se-Jatim 2018.

“Penilaian penghargaan ini diukur dari jumlah perusahaan yang meraih penghargaan, jadi bisa dimaklumi karena dari segi kauntitas kita memang tidak sebanyak kota-kota lainnya. Tetapi dari segi kualitas Tuban lebih dari yang lain, karena kebanyakan perusahaan yang ada di Tuban adalah termasuk industri cukup besar,”  kata Wabup Noor Nahar Husein.

Ditambahkan Wabup, diterimanya penghargaan ini bukanlah tujuan akhir tetapi lebih kepada motivasi untuk selalu meningkatkan kesehatan dan keselamatan kerja pada perusahaan. Karena dengan penerapan k3 yang baik dapat menjamin kesehatan dan keselamatan setiap pekerja dalam menjalankan tugasnya. 

Kepada Dinas terkait, Wabup berharap kedepan dapat terus mendorong, mensupervisi dan membina perusahaan yang ada di Kabupaten Tuban untuk dapat membudayakan k3 dan menerapkan sistem manajemen k3 (SMK3), serta selalu berkoordinasi dengan BPJS Ketenagakerjaan untuk jaminan kesehatan tenaga kerjannya.

( met/advetorial )

Berita Terkait

LHP BPK Kab. Bojonegoro Sudah Diserahkan Ke Ketua DPRD Tapi Tak Dibagikan Pada Anggota
16 Lowongan Parades Di Sukosewu, Jangan Lempar Bola Panas Ke Kecamatan
Hoax Kabar Penghentian Hibah BKD Dari KPK
Dorong Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik, Kementerian PAN RB Lakukan Rakor Online
Miris, Masih Ada Jalan Poros Desa Berlumpur di Bojonegoro
PDIP : Pemkab Harus Berikan Solusi Soal Kelambatan Pencairan ADD
Duh, 53 Desa Di Bojonegoro Belum Mengajukan Pencairan ADD., Ada Apa ?
Duh… Belum Terima Gaji Bulan Maret, ASN Dinas Sosial Bingung Cari Talangan