oleh

Sektor UMKM Diharapkan Dapat Dongkrak Perekonomian Rakyat

 

BOJONEGORO. Netpitu.com Memasuki hari kedua temu usaha peluang pengembangan kewirausahaan sosial melalui koperasi yang digelar oleh Exxon Mobil dan Yayasan Bina Swadaya menggelar pertemuan yang menghadirkan pihak perbankan, pengusaha dan pelaku usaha di Kabupaten Bojonegoro dan Tuban. Acara yang berlangsung di Ruang Partnership Lantai 4 Gedung Pemkab Bojonegoro, Rabu (6/9) pagi tadi di buka secara resmi oleh Bupati Bojonegoro, Drs. H. Suyoto, Msi.

Hadir dalam kesempatan ini perwakilan dari Bank Indonesia serta perbankan yang ada di Kabupaten Bojonegoro.

Bupati Bojonegoro, Kang Yoto, mengawali pertemuan ini memperkenalkan seluruh peserta yang hadir dalam kesempatan ini. Mulai Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM), Pelaku Usaha dari berbagi sektor dan tamu undangan lain. Menurut Bupati tak sekedar mengenalkan dengan mengetahui dan akhirnya berkenalan nantinya akan berlanjut pada adanya kerjasama. Bupati menegaskan bahwa ekonomi riil seperti ini harus tumbuh dan berkembang baik yang bergerak di bidang produsen, pedagang ataupun sektor jasa. Sektor ini dinilai memberi banyak kontribusi mulai penyerapan tenaga kerja dan munculnya industri dan ekonomi kreatif. Kepada seluruh peserta Bupati mengingatkan pentingnya untuk promosi atau istilah banyak berbicara tentang usaha atau sektor yang dilakukan. Istilah jawanya adalah Gedabrus yang bermakna positif, dari Gedabrus ini menjadi naik tingkat menjadi rembugan atau berdialoq . Saling berdialoq untuk meningkatkan hidup, berkomunikasi melalui kata-kata dan dialoq ini juga bermakna membuang prasangla untuk mewujudkan cita-cita masa depan yang lebih baik. Diharapkan dengan pertemuan ini akan menambah ilmu dan menghadirkan masa depan yang lebih baik dengan bersama-sama.

Baca Juga :  Zakat Fitrah Tahun Ini Ditentukan Sebesar 3 Kg Beras

Dave A Setha selaku Public Goverment Affair Exxon Mobil menjelaskan bahwa pihaknya melalui Program Pendukung Operasional (PPO) mendukung pelaku usaha di sekitar kawasan eksplorasi untuk mengembangkan diri. Bahkan pihaknya menggandeng pihak ketiga yakni Yayasan Bina Swadaya untuk melakukan pendampingan kepada para pelaku usaha dan KSM. Dilaporkan bahwa Program  Pendukung  Operasional  Exxon  Mobil dilakukan di 20 desa di Kabupaten  Bojonegoro  dan Tuban.  Dengan rincian  14 desa di Kecamatan  Gayam  dan Kalitidu  Kabupaten Bojonegoro,  sedangkan untuk  wilayah  Tuban ada 6 desa di Kecamatan  Palang,  Semanding  dan Plumpang. Beta menuturkan  setidaknya terdapat 22 Kelompok  Swadaya  Masyarakat  dan  3 Koperasi  di dua kabupaten.  Untuk Bojonegoro  ada 16 KSM  di 14 desa di Kabupaten Bojonegoro dan 6 KSM  di 6 desa  di Kabupaten Tuban.

Baca Juga :  Zakat Fitrah Tahun Ini Ditentukan Sebesar 3 Kg Beras

Sebelumnya, Tristanto Ari Wibowo selaku panitia penyelenggara melaporkan bahwa undangan yang akan dihadirkan sebanyak 135 pelaku usaha di Kabupaten Bojonegoro dan Tuban. Dijelaskan 4 tahun program ini dilakukan dalam upaya meningkatkan pendapatan masyarakat berbasis pertanian, peternakan, perikanan dan home industri khususnya olahan pangan. Meningkatkan produktivitas para pelaku usaha dengan budidaya yang berbasis lingkungan dan potensi lokal. Selain itu diharapkan adanya MoU bersama natara pelaku usaha dan pasar potensial, MoU antara pelaku usaha dan Dinas terkait untuk membantu mengembangkan usaha merek.

Baca Juga :  Zakat Fitrah Tahun Ini Ditentukan Sebesar 3 Kg Beras

( Dan)