oleh

2019 Tahun Pengentasan Kemiskinan Dan Pengangguran

TUBAN. Netpitu.com – Bupati Tuban, H. Fathul Hud dan Wakil Bupati Tuban, H. Noor Nahar Husein, menggelar pertemuan awal tahun bersama Ketua dan segenap anggota DPRD Kabupaten Tuban, Selasa (08/01), di rumah dinas Bupati Tuban Kompleks Pendopo Kridho Manunggal.

Menurut Bupati kegiatan ini menjadi momentum untuk melakukan evaluasi atas apa yang dicapai tahun 2018 lalu. Selama 2018 hubungan eksekutif dan Legeslatif Tuban sangat harmonis.

Lebih lajut dikatakan Bupati bahwa permasalahan utama yang dihadapi di 2019 adalah angka kemiskinan dan pengangguran yang masih tinggi. Berbagai kebijakan dan program telah disusun untuk mengatasi permasalahan tersebut.

Semua program pembangunan yang akan dilakukan harus memberi dampak terhadap pertumbuhan ekonomi, serta harus mampu menurunkan angka kemiskinan.

Baca Juga :  Kades Kepohkidul Kembalikan 68 Paket Lebaran Dari Pemkab

Di samping itu, pembangunan harus dilakukan diawal tahun dengan tujuan agar perputaran uang dapat lebih cepat terjadi. Tentunya, hal ini dapat berimbas pada pertumbuhan ekonomi masyarakat.

Lebih lanjut, saat ini 70 persen penduduk Kabupaten Tuban atau sekitar 900 ribu orang berprofesi sebagai petani. Namun, hanya sekitar 180 ribu orang yang menjadi pemilik tanah dan mempunyai Kartu Tani. Sedangkan sisanya perlu mendapat pekerjaan. 

Salah satu cara untuk mengatasi pengangguran adalah dengan meningkatkan investasi di Kabupaten Tuban. Pemkab Tuban juga terus berupaya mengundang investor. Salah satunya adalah proyek kilang minyak New Grass Root Refinery (NGGR). 

Baca Juga :  Peringati Reformasi 1998 " Selamatkan Bojonegoro Dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme "

Dijelaskan Bupati bahwa proyek kerjasama antara Pertamina dengan Rosneft ini memiliki nilai investasi mencapai 200 triliun.

” Pro-kontra pasti akan terjadi,” ujar Bupati.

Hal tersebut harus disikapi dengan pendekatan yang logis dan harus terus dikawal jangan sampai ada yang dirugikan. Di samping itu, perlu adanya dukungan legislatif untuk ikut menyadarkan masyarakat.

Pemerintahan saat ini hanya merintis karena pembangunan proyek tersebut dapat memakan waktu sekitar 5 tahun.

“Yang merasakan manfaat nantinya adalah anak cucu kita,” tandasnya.

Terkait dengan tahun politik, Bupati asal Montong ini menambahkan bahwa Pemilu hanya menjadi sarana. Tujuannya adalah untuk menyejahterakan masyarakat.

Oleh karenanya, jangan sampai terjebak dalam sarana dan jangan sampai terjadi benturan yang berlebihan.

Baca Juga :  Ini Pesan Camat Sukosewu Dalam Acara Perades Klepek

Sementara itu, Ketua DPRD Kabupaten Tuban, H. M. Miyadi, S.Ag., MM. mengungkapkan bahwa kegiatan ini menjadi wadah untuk mensinergikan dan koordinasi antara Eksekutif dan legislatif dalam rangka membangun Bumi Wali.

“Hal ini menjadi etikad baik dalam menjalankan roda pemerintahan,” ujarnya.

Miyadi juga menambahkan bahwa pada Pemilu serentak 2019 mendatang, anggota DPRD Tuban akan kembali ikut mendaftar dalam kontestasi Pemilu. Hal ini dalam rangka menampung dan menyuarakan aspirasi rakyat tuban.

“Perbedaan pilihan merupakan hal yang wajar dan harus disikapi bijak. Demi pembangunan Kabupaten Tuban yang lebih baik,” pungkasnya.

(met)