oleh

Waktum PAN Bima Arya Pilih Dukung Jokowi Karena Tak Ingin Khianati Reformasi

BOGOR. Netpitu.com – Wakil Ketua Umum DPP Partai Amanat Nasional (PAN) Bima Arya mengaku siap dipecat setelah menyatakan dukungannya pada pasangan calon  presiden nomor urut 01 Joko Widodo-Ma’ruf Amin dalam kegiatan bernama ‘SpeekUp SatukanSuara’ di Puri Begawan Kota Bogor, Jawa Barat, Jumat malam (12/4).

“Insya Allah saya siap atas segala resikonya. Prinsip saya ‘right on is my party when it’s right keep it right when it’s wrong make it right’,” ucapnya kepada awak media selesai acara.

Meski begitu, ia mengaku tidak bermaksud untuk keluar dari PAN. Karena, Bima menganggap langkahnya sesuai dengan tujuan awal didirikanya PAN, yakni menjunjung tinggi reformasi.

“Saya ikut mendirikan Partai ini, tidak ada sedikitpun ingin keluar drai Partai. Ini adalah iktiar saya untuk sejalan dengan platform partai,” kata Bima.

Menurutnya, sejak awal ia sudah tidak setuju dengan langkah PAN mendukung pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Terlebih, pasangan itu berasal dari partai yang sama.

“Ketika waktu itu pan berkumpul mendukung Prabowo Sandi saya sudah sampaikan masa (dari) Gerindra (dan) Gerindra. Saya enggak habis pikir kenapa harus seperti itu,” bebernya.

Bima sengaja baru mendeklarasikan dukungannya pasca purna jabatan sebagai Wali Kota Bogor periode 2014-2019 dengan alasan menghormati Ketua Umum DPP PAN, Zulkifli Hasan.

Bima yang Jumat malam itu mengenakan baju berwarna merah bertuliskan 01 di tengah-tengah para pendukung Jokowi-Ma’ruf, ia mengatakan akan memilih pemimpin yang lahir dari rahim reformasi.

“Hidup itu pilihan, saya Bima Arya memutuskan untuk memilih Jokowi. Memilih harus dengan hati. Hati saya untuk jokowi,” tuturnya.

Menurutnya, kini kondisi perekonomian Indonesia on the track di bawah kepemimpinan Presiden Jokowi. Ia juga mengaku bangga karena Indonesia bisa mengimbangi kemajuan teknologi internasional.

Tokoh politik koalisi Jokowi-Ma’ruf seperti Budiman Sujatmiko dari PDIP, dan Wanda Hamidah dari Partai Nasdem turut hadir. Kemudian hadir pula salah satu ulama kondang Yusuf Mansur.

Hadir pula dalam kegiatan tersebut, mantan politisi PAN yang sekarang menjadi kader Partai Nasdem, Wanda Hamidah. Wanda mengapresiasi langkah yang dilakukan oleh Bima Arya.

“Saya menjadi kader PAN selama 16 tahun, tapi kemudian dikeluarkan gara-gara dukung Jokowi. Bagi saya negara lebih penting,” kata Wanda.

(*/ams)