Kecam Fadli Zon, Ribuan Santri Karawang Gelar Aksi Bela Mbah Moen

- Tim

Sabtu, 16 Februari 2019 - 05:28

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ribuan Santri Karawang Gelar Aksi Bela Mbah Moen, Jumat (1/2/2019).

Ribuan Santri Karawang Gelar Aksi Bela Mbah Moen, Jumat (1/2/2019).

KARAWANG.. Netpitu.com – Ribuan santri nahdliyin Kabupaten Karawang, Jawa barat, bakdal Sholat Jumat, lakukan aksi unjuk rasa mengecam tindakan Wakil ketua DPR RI, Fadli Zon, dan menuntut Wakil ketua Gerindra, Fadli Zon, meminta maaf kepada kiai dan ulama kharismatik NU, KH. Maemoen Zubair.

Fadli Zon dengan puisinya yang diberi judul “Doa tang ditukar” itu dianggap telah menghina dan melecehkan KH. Maemoen Zubair.

Tiga ribuan santri yang tergabung dalam Aksi Bela Mbah Moen melakukan longmarch sambil melantunkan salawat Asyghil dan mars NU Yalal Wathon.

Longmarch sebagai aksi bela Mbah Moen tersebut dimulai dari Kantor Pengurus Cabang Nahdatul Ulama (PCNU) Karawang, Jalan Dewi Sartika-Jalan Ahmad Yani hingga Masjid Agung Karawang, Jumat (15/2/2019).

Dengan tretib mereka membentangkan beberapa poster dan spanduk bertuliskan “Jangan #Hina Kyai Kami Hai Fadli Zon”, “Santri Karawang Tuntut Fadli Zon”.

Baca Juga :  PDIP Yakini Pemprov Jatim Tolak Raperda Dana Abadi Migas

Unjuk rasa yang dipimpin langsung oleh Ketua PCNU Karawang utu dengan tegas menyatakan Fadli Zon harus minta maaf kepada kiai sepuh, tokoh Nahdlatul Ulama di semua media nasional.

“Kami mendesak Fadli Zon memohon maaf secara langsung kepada Kiai Haji Maimun Zubair dan juga melalui media nasional,” ujar Ketua PCNU Karawang Ahmad Ruhiyat Hasby di depan Kantor Pemkab Karawang, Jumat (15/2/2019).

“Pokoknya selama Fadli Zon tidak mau meminta maaf kita akan terus ke jalan,” ujar KH. Ruhiyat.

Baca Juga :  Hasil Sementara Real Count KPU Jokowi Maruf Unggul 9 Juta Suara

Selain itu mereka juga akan melaporkan Fadli Zon ke Polres Karawang untuk nantinya di teruskan ke Bareskrim Polri.

Bagi santri (Karawang) mbah Maemoen Zubair, bukan hanya kiai Pondok Pesantren Al Anwar ( Sarang, Rembang ) tetapi milik seluruh santri NU.

” Kami santrinya mbah Maemoen, kami adalah muridnya mbah Maemoen, semuanya, kita adalah santrinya mbah Maemoen Zubair,” ujar Ruhiyat..

(*/ams)

Berita Terkait

Pengajuan Penetapan Nama Pada Ijazah Muk’awanah Tak Penuhi Norma Hukum Administrasi Kependudukan : Pengadilan Harusnya Menolak
Sikapi Pencoretan Caleg, DPC PPP Laporkan KPUD dan Bawaslu Kab. Bojonegoro ke DKPP
Sunaryo Abuma’in : LABH PPP Layani Pendampingan dan Bantuan Hukum Gratis Pada Masyarakat
PPP Maksimalkan Peran Saksi di Setiap TPS
Menangkan Pemilu 2024 DPC PPP Masivkan Konsolidasi, Sosialisai ke Kader di Tingkat Kecamatan dan Desa
Jum’at Hari Ini Bawaslu Gelar Sidang Pelanggaran Administrasi Pelaporan Anwar Sholeh
Bawaslu RI Gelar Sidang Laporan Anwar Sholeh, Soal Penetapan DCT DPR, Anna Mu’awanah
DPC PPP Bojonegoro Siap Menangkan Ganjar di Pilpres 2024